Ah…. berat rasanya ninggalin Tyo lagi. Harus melihatnya cemberut seperti itu setiap kali ayah dan bunda musti berangkat kerja. Tetapi, keadaan mengharuskan ayah dan bunda ninggalin Tyo sama Akung dan Uti. Sebenernya bunda pengen bawa Tyo ke Jember, biar bisa deket bunda terus, biar bisa setiap hari ngeliat Tyo. Tapi, bunda masih belum bisa sayang. Banyak hal yang harus bunda pertimbangkan untuk bawa Tyo kesini, terutama buat kebaikan Tyo sendiri.

Banyak kekhawatiran yang ayah, bunda, akung dan uti pikirkan. Terutama nanti Tyo musti sama siapa kalo ayah dan bunda kerja. Kami masih belum tega membiarkan Tyo dalam pengawasan dan pengasuhan orang lain. Walaupun di tempat penitipan anak sekalipun. Terlebih, Tyo masih sangat kecil, masih belum bisa ngomong dan berjalan. Mungkin kalo sudah bisa bicara, Tyo bisa bilang ke bunda apa aja yang Tyo ga suka, ato kalo Tyo mengalami hal-hal yang tidak mengenakkan. Tapi kalo sekarang, diapa-apain juga Tyo ga bisa ngapa-ngapain, cuma bisa nangis. Nanti kalo Tyo kenapa-kenapa trus gimana?

Kalo saja Tyo tahu, betapa setiap hari bunda kangen Tyo. Pengen banget ada sama Tyo, bisa ngeliat Tyo tiap hari, bisa tahu perkembangan Tyo. Betapa perih setiap hari hanya bisa mendengar suaramu, tanpa bisa melihat senyummu. Hanya bisa mendengar tangismu, tanpa bisa mengusap air matamu. Hanya bisa mendengar celotehmu, tanpa bisa memelukmu. Bunda hanya bisa memelukmu 1 atau 2 minggu sekali. Itupun hanya semalam atau 2 malam.

Terlalu singkat rasanya saat bersamamu sayang. Rasa rindu itu seakan masih bergejolak dalam hati bunda. Sedih rasanya saat harus berangkat lagi. Sedih rasanya harus melepaskan pelukannya lagi.

Maafkan bunda sayang…

Saat ini bunda hanya mencoba melakukan yang terbaik buat Tyo…

Semoga Tyo mengerti…

I luv you so much son…